Punya helm? Pernah ngalamin kehilangan helm? Ini kejadiannya terjadi seminggu lalu. Hiks, sedihnya aja masih kerasa sampai sekarang. Helm tercinta, yang sudah hampir dua tahun menemaniku kemanapun angin menuntunku (halah) hilang ditilep orang kurang ajar. Hilangnya di parkiran fakultas saya. Padahal udah hampir satu semester saya parkir di sana, dan ga nyangka aja bakal dapet musibah kehilangan helm. Huhuhuhu…
Awal masuk parkiran udh punya feeling beda. Pengen parkir di sisi depan kok malah motor saya bawa ke sisi kanan. Ya udah, akhirnya motor saya parkir di sisi kanan dan menggantungkan helm di gantungan di bawah jok motor (seperti biasa). Tapi mungkin ada yang beda aja, sampai saya nyuekin dan berpikir positif dan berlalu masuk ke jurusan. Ini waktu pagi sekitar jam 9.
Siangnya, pas mau sholat Zuhur ke mesjid kampus, saya kaget bukan main. Melotot ke arah motor saya yang udh ga ada helmnya lagi. Mata merah, kepala panas, hati udh pengen marah-marah. Untung ada Wicky Volanda, yang waktu itu lagi sama saya, yang menenangkan hati saya. Siapa yang ga marah coba?! Kesel abis waktu itu. Kenapa ada orang yang kerjaannya nyuri helm-helm milik orang lain?! (ya ada sih ya, secara pencuri)
“Udah, ikhlasin aja, fer… Ga ada gunanya marah-marah. Toh cuma helm yang hilang, ya kan?!” kata abang waktu cerita ke dia. Iya juga sih, alhamdulillah cuma helm yang hilang, mungkin saya agak teledor atau barangkali saya ga ngikutin kata hati untuk parkir di tempat biasa eh malah naro motor di tempat yang lain. Akhirnya, sejam setelah itu saya beli helm baru, bermodal helm pinjaman dari Rezki Mulya Putra untuk pergi beli helm baru. Setelah helm baru di tangan, barulah saya ikhlas melepas helm lama saya yang hilang dicuri orang.
Buat readers yang bermotor, hati-hati ya helmnya, rawan pencurian, apalagi helm yang fulled-face. Jangan ceroboh ketika parkir motor, atau kalau mau, bawa helm kemanapun readers pergi, jgn tinggalkan di motor, hehehe…